Jumaat, Disember 28, 2012

Bila si kakak cemburu dengan adiknya

Dulu... cuma ada seorang yang jadikan hidup aku ceria dan gembira. Kalau dia takde kat rumah memang terasa sunyi dan sepi sangat. Amira zahra.. dia lahir tahun 2009 (sekarang dah 3 tahun 4 bulan) dan dia adalah anak pada kakak sulung aku. Memang aku ada seorang kakak je pun. Hehe. Zara sejak di lahirkan tinggal dengan kami. Di jaga sepenuhnya oleh mak kami. So ko bayangkan lah dari lahir dia depan mata kami dan merupakan anak buah sulung bagi kami adik-beradik.

Lepas dia hadir memang ceria tak terkata rumah kami. Dia di tatang macam minyak yang penuh. Sampai sekarang pun aku mesti tak sampai hati tolak bila dia minta belikan sesuatu. Ibarat anak aku je rasanya. Memang sangat rapat. Kadang rasa dia lebih rapat dengan nenek dan aku berbanding mama dan ayah dia sendiri. Kakak aku duduk dengan suami dia di Subang. Agak jauh dari Ampang, so agak leceh nak ulang-alik. That's why zara duduk dengan nenek je lagi senang. So ada masa kakak aku datang ambil bawa jalan-jalan dan tidur rumah sana. Ayah dia jarang nak datang kalau tak sekali dengan kakak aku. Entahlah kenapa, tu masalah mereka lah. Huhu.

Sampailah aku dah kahwin, masa tu zara nak masuk 2 tahun macam tu. So dia belum mengerti sangat apa berlaku sekeliling dia. Then aku pregnant pulak. Memang aku paling takut kalau dia jeles dengan anak aku yang bakal di lahirkan masa tu. Takutlah kalau dia memberontak dan nak pukul anak aku je.

So start dari mengandung dan bila dia dah nampak perut aku makin besar, aku cakap "dalam perut tetey (makteh) ada baby tau, comel sangat macam yaya (zara), yaya suka baby tak? nak sayang baby tak?".
Lepas tu aku selalu suruh zara cium perut aku, sayang baby sayang baby. Aku pupuk dari awal supaya dia sayang pada bakal adik dia ni. Then bila ada iklan pampers tu "baby baby baby ohhh..." aku nyanyi dengan dia.

Dan alhamdulillah bila asif dah di lahirkan zara sayang sangat kat adik baru dia ni. Yang kelakar dulu masa mengandung selalu main-main, "dalam perut tetey ada ape??" "baby!!" "yey betul..." "perut yaya??" tanya si zara. "ermmm...ada lemak!! yey...hahaha" "perut tatih (pakteh-suami aku)??ada baby!!" gelak besar aku dengar. So bila dah bersalin tentu lah perut tak besar macam mengandungkan?? So dia tanya, "dalam ni ada baby ke??" "eh tak lah. ni baby dah keluar. katanya nak main dengan kak yaya" dia sengih-sengih. Zara memang suka nak dukung asif dari kecil dulu tapi mana nak larat.


Masa berlalu.. dari asif kecik memang zara tak pernah nak marah kecuali kadang-kadang dia macam 'berebut' nenek. Dia melekat je dengan nenek sebab takut nenek ambik dukung asif. Tapi sekarang cemburu dia dah makin nampak. Ye aku jugak kena selalu bagi perhatian pada zara ni. Dia kuat merajuk dah sekarang. Kadang sampai terkeluar ayat ni dari mulut dia "tak nak kawan acip (asif), buang dia". Adeh sedih kalau aku dengar. Marah betul la tu, tah apa silap. Aku tak marah cuma rasa sedih sebab aku tak suka mereka dua ni rasa renggang. Aku taknak zara rasa terpinggir lepas ada asif sebab aku pun sayang sangat kat dia. Tapi marah zara sekejap je, lepas tu dia main-main lagi dengan adiknya ni. Asif pun dah melasak, kadang pergi naik badan kak yaya dia time nak minum susu botol dia. Zara ni dah la kurus. Membesar jadi tinggi je dia, gemuknya tak naik. Hahaha.


Tapi aku tau zara sayang kat asif ni. Hari tu pergi kenduri cukur jambul baby kat rumah saudara, nenek dia cerita "tadi yaya ni berkali-kali cakap yaya pun ada adik tapi yaya punya adik lelaki" (memang aku selalu jugak ajar dia apa beza lelaki dan perempuan, dia dengan asif berbeza jantina semua).

Kalau keluar lama je, balik-balik dia cium-cium asif tu. Rindu katanya. Hari tu dia pergi johor dengan nenek dan mama dia, sampai sana je dia ajak balik rindu asif. Aduhai.. haha comel je. Alhamdulillah kalau dia sayang asif macam adik dia. Selalu jugak dia cemburu bila aku cakap kat asif "yey pandai anak ibu.. (bila dia berjaya buat sesuatu yang best)" "yaya pun anak ibu" "oh ok ok.... pandai anak-anak ibu ni ye.."

Begitulah hidup aku sekarang.. kasih sayang pada dua si kecil yang tak boleh berbeza....

1 ulasan: